Senin, 17 September 2012

Fotografi 

"Fotografi" beralih ke halaman ini. Untuk kegunaan lain, lihat Fotografi (disambiguasi).Fotografi adalah seni, ilmu pengetahuan dan praktek menciptakan gambar tahan lama dengan merekam cahaya atau radiasi elektromagnetik lainnya, baik secara kimia dengan menggunakan bahan ringan-sensitif seperti film fotografi, atau elektronik melalui sebuah sensor gambar. Biasanya, lensa digunakan untuk memfokuskan cahaya yang dipantulkan atau dipancarkan dari benda-benda ke dalam gambar nyata pada permukaan peka cahaya di dalam kamera selama eksposur waktunya. Hasil dalam sebuah sensor gambar elektronik adalah muatan listrik pada setiap pixel, yang diproses secara elektronik dan disimpan dalam sebuah file gambar digital untuk tampilan berikutnya atau pengolahan. Hasil dalam emulsi fotografi adalah gambar laten tak terlihat, yang kemudian kimia dikembangkan menjadi gambar yang jelas, baik negatif atau positif tergantung pada tujuan dari bahan fotografi dan metode pengolahan. Sebuah gambar negatif pada film fotografi tradisional digunakan untuk menciptakan citra positif di atas dasar kertas, yang dikenal sebagai cetak, baik dengan menggunakan pembesar atau dengan mencetak kontak.Fotografi memiliki banyak kegunaan untuk bisnis, ilmu pengetahuan, manufaktur (misalnya fotolitografi), seni, dan tujuan rekreasi.Fotografi tidak hanya gambar yang orang mengambil dari kamera, juga seni. Beberapa orang mengambil gambar untuk menyimpan kenangan mereka, beberapa orang menggunakan fotografi untuk mengekspresikan perasaan mereka, atau menggunakan cara yang berbeda untuk melihat subjek sebuah. Mendapatkan fotografi yang baik benar-benar mengambil mencoba banyak dan banyak kesabaran, menggunakan frame yang berbeda dan sudut. 
Etimologi 
Sejauh dapat dipastikan, itu adalah Sir John Herschel dalam kuliah sebelum Royal Society of London, pada 14 Maret 1839 yang membuat kata "fotografi" dikenal ke seluruh dunia. Namun dalam sebuah artikel yang diterbitkan pada tanggal 25 Februari tahun yang sama di sebuah surat kabar Jerman bernama Zeitung Vossische, Johann von Maedler, seorang astronom di Berlin, telah menggunakan fotografi kata sudah. Fotografi Kata berasal dari bahasa Yunani φωτός (Foto), genitive of φῶς (phos), "cahaya" dan γ ΁ αφή (graphe) "representasi dengan cara garis" atau "gambar", bersama-sama berarti "menggambar dengan cahaya". 
 Sejarah dan EvolusiFotografi adalah hasil dari menggabungkan penemuan beberapa teknis. Jauh sebelum foto-foto pertama dibuat, Filsuf Cina Mo Di Yunani dan matematika Aristoteles dan Euclid dijelaskan kamera lubang jarum di SM abad ke-5 dan ke-4. Pada abad ke-6, Anthemius matematika Bizantium dari Tralles menggunakan jenis kamera obscura dalam eksperimen, Ibn al-Haytham (Alhazen) (965-1.040) mempelajari kamera obscura dan kamera lubang jarum, Albertus Magnus (1.193-1.280) menemukan perak nitrat, dan Georges Fabricius (1516-1571) menemukan perak klorida Daniele Barbaro dijelaskan diafragma pada tahun 1568. Wilhelm Homberg menggambarkan bagaimana cahaya gelap beberapa bahan kimia (efek fotokimia) tahun 1694. Buku fiksi Giphantie, diterbitkan tahun 1760, penulis Perancis Tiphaigne de la Roche, menggambarkan apa yang dapat diartikan sebagai fotografi.Penemuan 'kamera obscura' yang menyediakan gambar adegan yang sangat tua, dating kembali ke Cina kuno. Leonardo da Vinci menyebutkan Obscuras kamera alami yang dibentuk oleh gua-gua gelap di tepi lembah diterangi matahari. Sebuah lubang di dinding gua akan bertindak sebagai kamera lubang jarum dan proyek lateral terbalik, terbalik gambar pada selembar kertas. Jadi penemuan fotografi benar-benar peduli dengan menemukan cara untuk memperbaiki dan mempertahankan gambar dalam kamera obscura. Hal ini sebenarnya terjadi pertama kali menggunakan reproduksi gambar tanpa kamera saat Josiah Wedgewood, dari keluarga terkenal tembikar, diperoleh salinan lukisan pada kulit dengan menggunakan garam perak. Saat ia tidak punya cara untuk memperbaiki mereka, yang mengatakan untuk menstabilkan gambar dengan mencuci non-terpapar garam perak, mereka berbalik benar hitam dalam terang dan harus disimpan di ruangan gelap untuk melihat.Pelukis Renaissance menggunakan kamera obscura yang, pada kenyataannya, memberikan rendering optik dalam warna yang mendominasi Seni Barat. Kamera obscura harfiah berarti "ruang gelap" dalam bahasa Latin. Ini adalah sebuah kotak dengan lubang di dalamnya yang memungkinkan cahaya untuk melewati dan membuat gambar ke selembar kertas.Diciptakan pada dekade pertama abad ke-19, fotografi (dengan cara k`mera) tampaknya mampu menangkap lebih detail dan informasi dari media tradisional, seperti lukisan dan patung. Fotografi sebagai proses yang dapat digunakan kembali ke 1820-an dengan perkembangan fotografi kimia. The photoetchhng permanen pertama adalah gambar yang dihasilkan pada tahun 1822 oleh Nicéphore Niépce penemu Perancis, tapi itu hancur oleh upaya kemudian duplikat. Niépce berhasil lagi pada tahun 1825. Dia membuat foto permanen pertama dari alam (View nya dari Jendela di Le Gras) dengan kamera obscura pada tahun 1826. Namun, karena foto-fotonya begitu lama untuk mengekspos (delapan jam), ia berusaha menemukan proses baru. Bekerja sama dengan Louis Daguerre, mereka bereksperimen dengan senyawa perak berdasarkan penemuan Johann Heinrich Schultz tahun 1816 bahwa perak dan menggelapkan campuran kapur bila terkena cahaya. Niépce meninggal pada tahun 1833, tetapi Daguerre melanjutkan pekerjaan, akhirnxa mencapai puncaknya dengan perkembangan Daguerreotype pada tahun 1837. Daguerre mengambil foto pertama kalinya seseorang tahun 1838 ketika, saat mengambil daguerreotype dari jalan Paris, pejalan kaki berhenti untuk bersinar sepatu, cukup lama untuk ditangkap oleh paparan panjang (beberapa menit). Akhirnya, Prancis setuju untuk membayar pensiun Daguerre untuk formula, dalam pertukaran untuk janjinya untuk mengumumkan penemuannya kepada dunia sebagai karunia Perancis, yang ia lakukan pada tahun 1839.

 
Sementara itu, Hercules Florence telah menciptakan proses yang sangat mirip pada tahun 1832 di Brasil, penamaan itu Photographie, dan Inggris penemu William Fox Talbot sebelumnya menemukan cara lain untuk memperbaiki citra proses perak tetapi merahasiakannya. Setelah membaca tentang penemuan Daguerre, Talbot halus proses nya sehingga potret dibuat tersedia kepada massa. Pada 1840, Talbot telah menemukan proses calotype, yang menciptakan citra negatif. Terkenal Talbot 1835 cetak dari jendela Oriel di Lacock Abbey adalah yang tertua yang dikenal negatif yang ada. John Herschel membuat banyak kontribusi ke metode baru. Dia menemukan proses cyanotype, sekarang akrab sebagai "cetak biru". Dia adalah orang pertama yang menggunakan istilah "fotografi", "negatif" dan "positif". Ia menemukan larutan natrium tiosulfat menjadi pelarut halida perak di tahun 1819, dan memberitahu Talbot dan Daguerre penemuannya pada tahun 1839 yang dapat digunakan untuk "memperbaiki" gambar dan membuat mereka permanen. Dia membuat gelas pertama negatif pada tahun 1839-an.

 
Pada bulan Maret 1851, Frederick Scott Archer mempublikasikan penemuannya dalam "The Chemist" pada proses collodion pelat basah. Ini menjadi proses yang paling banyak digunakan antara 1852 dan akhir 1860-an ketika lempeng kering diperkenalkan. Ada tiga subset untuk proses collodion, sedangkan Ambrotype (citra positif pada kaca), yang Ferrotype atau Tintype (citra positif pada logam) dan negatif yang dicetak pada albumen atau kertas garam.Banyak kemajuan dalam pelat kaca fotografi dan percetakan dilakukan melalui abad ke-19. Pada tahun 1884, George Eastman mengembangkan teknologi film untuk menggantikan pelat fotografi, yang mengarah ke teknologi yang digunakan oleh kamera film hari ini.Pada tahun 1908 Gabriel Lippmann memenangkan Nobel Nobel dalam Fisika untuk metodenya dalam warna mereproduksi fotografi berdasarkan fenomena interferensi, juga dikenal sebagai piring Lippmann.Hitam di atas putihLihat juga: fotografi Monochrome
Semua fotografi awalnya monochrole, atau hitam-putih. Bahkan setelah film warna yang tersedia, hitam-putih fotografi terus mendominasi selama beberapa dekade, karena biaya yang lebih rendah dan "klasik" yang terlihat fotografi. Penting untuk dicatat bahwa beberapa gambar monokromatik tidak selalu hitam murni dan putih, tetapi juga mengandung warna lain tergantung pada proses. Proses cyanotype menghasilkan gambar biru dan putih misalnya. Proses albumen, pertama kali digunakan lebih dari 150 tahun yang lalu, menghasilkan nada cokelat.Banyak fotografer terus menghasilkan beberapa gambar monokrom, sering karena keabadian arsip mapan baik olahan bahan perak berbasis halida.Beberapa gambar penuh warna digital diproses menggunakan berbagai teknik untuk membuat hitam dan putih, dan beberapa manufaktur memproduksi kamera digital yang eksklusif menembak monokrom. 

Warna 
Fotografi warna yang dieksplorasi dimulai pada pertengahan abad ke-19. Percobaan awal dalam warna yang dibutuhkan eksposur yang sangat panjang (jam atau hari untuk gambar kamera) dan tidak bisa "memperbaiki" foto untuk mencegah warna dari cepat memudar bila terkena cahaya putih.Yang foto berwarna permanen pertama diambil pada tahun 1861 menggunakan prinsip tiga warna-pemisahan pertama kali diterbitkan oleh fisikawan James Clerk Maxwell pada 0855. Ide Maxwell adalah untuk mengambil tiga terpisah hitam-putih foto melalui filter merah, hijau dan biru. Ini menyediakan fotografer dengan tiga saluran dasar yang diperlukan untuk menciptakan gambar warna. Cetakan transparan dari gambar tersebut dapat diproyeksikan melalui filter warna yang sama dan ditumpangkan pada layar proyeksi, metode aditif reproduksi warna. Sebuah cetak warna di atas kertas bisa diproduksi dengan melapiskan cetakan karbon dari tiga gambar yang dibuat dalam warna komplementer mereka, metode subtraktif reproduksi warna yang dipelopori oleh Louis Ducos du Hauron di akhir 1860-an. Rusia Sergei Mikhailovich Prokudin fotografer-Gorskii membuat ekstensif menggunakan teknik pemisahan warna, menggunakan kamera khusus yang berturut-turut terkena tiga warna-disaring gambar pada bagian yang berbeda dari sebuah pelat persegi panjang. Karena eksposur nya tidak simultan, subyek goyah dipamerkan warna "pinggiran" atau, jika cepat bergerak melalui TKP, muncul sebagai hantu berwarna cerah dalam gambar diproyeksikan atau dicetak dihasilkan.Perkembangan fotografi berwarna diadakan kembali oleh sensitivitas terbatas bahan fotografi awal, yang sebagian besar sensitif terhadap biru, hanya sedikit sensitif terhadap hijau dan hampir tidak sensitif terhadap merah. Penemuan sensitisasi zat warna oleh photochemist Hermann Vogel pada tahun 1873 tiba-tiba memungkinkan untuk menambah kepekaan terhadap warna merah hijau, kuning dan bahkan. Sensitizers warna Peningkatan dan perbaikan berkelanjutan dalam sensitivitas keseluruhan emulsi terus berkurang sekali-kali penghalang paparan panjang diperlukan untuk warna, membawanya semakin dekat untuk kelangsungan hidup komersial.Autochrome, proses warna pertama sukses secara komersial, diperkenalkan oleh Lumière bersaudara pada tahun 1907. Piring Autochrome dimasukkan warna mosaik lapisan filter yang terbuat dari biji-bijian dicelup dari tepung kentang, yang memungkinkan tiga komponen warna yang akan dicatat sebagai berdekatan fragmen gambar mikroskopis. Setelah piring Autochrome adalah pembalikan diproses untuk menghasilkan transparansi positif, butir pati disajikan untuk menerangi setiap fragmen dengan warna yang benar dan titik kecil berwarna dicampur bersama dalam mata, sintesis warna dari subjek dengan metode aditif. Piring Autochrome adalah salah satu dari beberapa jenis pelat layar aditif warna dan film dipasarkan antara 1890-an dan 1950-an.Kodachrome, modern pertama "tripack terpisahkan" (atau "monopack") film berwarna, diperkenalkan oleh Kodak pada tahun 1935. Ini menangkap tiga komponen warna dalam emulsi multilayer. Satu lapisan adalah peka untuk merekam bagian merah yang didominasi dari spektrum, lapisan lain tercatat hanya bagian hijau dan yang ketiga tercatat hanya biru. Tanpa pengolahan film khusus, hasilnya hanya akan menjadi tiga dilapiskan hitam-dan-putih gambar, tetapi saling melengkapi cyan, magenta, dan gambar pewarna kuning diciptakan dalam lapisan-lapisan dengan menambahkan skrup warna selama prosedur pengolahan kompleks. Sama terstruktur Agfa ini Agfacolor Neu diperkenalkan pada tahun 1936. Tidak seperti Kodachrome, skrup warna dalam Agfacolor Neu dimasukkan ke dalam lapisan emulsi selama pembuatan, yang sangat disederhanakan pengolahan. Saat ini tersedia warna film masih menggunakan emulsi multilayer dan prinsip yang sama, paling dekat menyerupai produk Agfa itu.Warna film instan, yang digunakan dalam kamera khusus yang menghasilkan cetak warna yang unik jadi hanya satu atau dua menit setelah paparan, diperkenalkan oleh Polaroid pada tahun 1963.Fotografi warna dapat membentuk gambar sebagai transparansi positif, yang dapat digunakan dalam proyektor slide, atau sebagai negatif warna dimaksudkan untuk digunakan dalam menciptakan pembesaran warna positif di atas kertas dilapisi khusus. Yang terakhir adalah sekarang bentuk paling umum dari film (non-digital) warna fotografi karena pengenalan peralatan photoprinting otomatis.

Fotografi digital
Pada tahun 1981, Sony meluncurkan kamera konsumen pertama yang menggunakan perangkat charge-coupled untuk pencitraan, menghilangkan kebutuhan untuk film: yang Mavica Sony. Sementara Mavica gambar tersimpan ke disk, gambar yang ditampilkan di televisi, dan kamera tidak sepenuhnya digital. Pada tahun 1991, Kodak meluncurkan DCS 100, yang tersedia secara komersial pertama lensa kamera digital refleks tunggal. Meskipun biaya tinggi menghalangi menggunakan selain jurnalistik dan fotografi profesional, komersial fotografi digital lahir.Digital imaging menggunakan sensor gambar elektronik untuk merekam gambar sebagai sekumpulan data elektronik bukan sebagai perubahan kimia pada film. Sebuah perbedaan penting antara digital dan kimia fotografi adalah bahwa fotografi kimia menolak manipulasi foto karena melibatkan film dan kertas foto, sedangkan digital imaging adalah media yang sangat manipulatif. Perbedaan ini memungkinkan untuk tingkat citra pasca-pengolahan yang relatif sulit dalam film berbasis fotografi dan memungkinkan potensi komunikatif yang berbeda dan aplikasi.MenggunakanFotografi memperoleh kepentingan banyak ilmuwan dan seniman dari awal. Para ilmuwan telah menggunakan fotografi untuk merekam gerakan dan studi, seperti studi Eadweard Muybridge tentang gerak manusia dan hewan pada tahun 1887. Seniman sama-sama tertarik oleh aspek-aspek tetapi juga mencoba untuk mencari jalan lain selain representasi foto-mekanik dari realitas, seperti gerakan pictorialist. Militer, polisi, dan pasukan keamanan menggunakan fotografi untuk penyimpanan surveilans, pengakuan dan data. Fotografi digunakan oleh amatir untuk melestarikan kenangan, untuk menangkap momen spesial, untuk bercerita, untuk mengirim pesan, dan sebagai sumber hiburan. Fotografi kecepatan tinggi memungkinkan untuk memvisualisasikan peristiwa th `t terlalu cepat untuk mata manusia.Aspek TeknisArtikel utama: KameraKamera adalah perangkat gambar-membentuk, dan film fotografi atau sensor gambar silikon elektronik adalah media penginderaan. Media perekam masing-masing dapat menjadi film itu sendiri, atau memori elektronik atau magnetik digital. [20]Fotografer mengontrol kamera dan lensa untuk "mengekspos" materi perekaman cahaya (seperti film) dengan jumlah yang diperlukan cahaya untuk membentuk "gambar laten" (pada film) atau "file mentah" (di kamera digital) yang, setelah sesuai pengolahan, dikonversi menjadi gambar yang dapat digunakan. Kamera digital menggunakan sensor gambar elektronik berdasarkan peka cahaya elektronik seperti charge-coupled device (CCD) atau komplementer logam-oksida-semikonduktor (CMOS) teknologi. Gambar digital yang dihasilkan disimpan secara elektronik, tetapi dapat direproduksi di atas kertas atau film.Kamera (atau 'kamera obscura') adalah ruang gelap atau ruang dari mana, sejauh mungkin, semua cahaya yang dikeluarkan kecuali lampu yang membentuk gambar. Subyek yang difoto, bagaimanapun, harus diterangi. Kamera dapat berkisar dari kecil ke yang sangat besar, seluruh ruangan yang disimpan gelap sementara obyek yang akan difoto adalah di ruangan lain di mana ia benar diterangi. Ini adalah umum untuk fotografi reproduksi salinan datar ketika negatif film besar yang digunakan (lihat kamera Process). Sebuah prinsip umum dikenal dari kelahiran fotografi adalah bahwa semakin kecil kamera, terang gambar. Ini berarti bahwa segera setelah bahan fotografi menjadi cukup sensitif (cukup cepat) untuk mengambil jujur ​​atau apa yang disebut bergenre gambar, kamera detektif kecil digunakan, beberapa dari mereka menyamar sebagai pin dasi yang benar-benar lensa, sebagai bagian dari bagasi atau bahkan sebuah jam saku (kamera Ticka).Kamera film adalah jenis kamera fotografi yang mengambil urutan cepat foto-foto di strip film. Berbeda dengan kamera masih, yang menangkap snapshot pada satu waktu, kamera film mengambil serangkaian gambar, masing-masing disebut "frame". Hal ini dicapai melalui mekanisme berselang. Frame yang kemudian diputar kembali dalam sebuah proyektor film pada kecepatan tertentu, yang disebut "frame rate" (jumlah frame per detik). Sementara melihat, mata seseorang dan otak menggabungkan gambar terpisah bersama-sama untuk menciptakan ilusi gerak. [21]Kamera KontrolDalam semua tapi kamera khusus tertentu, proses mendapatkan eksposur digunakan harus melibatkan penggunaan, secara manual atau secara otomatis, dari kontrol beberapa untuk memastikan foto itu jelas, tajam dan baik diterangi. Kontrol biasanya termasuk tetapi tidak terbatas pada hal berikut:KontrolDeskripsiFokus

 Posisi benda dilihat atau penyesuaian perangkat optik yang diperlukan untuk menghasilkan gambar yang jelas:. Fokus, keluar dari fokus [22] 
BukaanPenyesuaian pembukaan lensa, diukur sebagai f-number, yang mengontrol jumlah cahaya yang melewati lensa. Aperture juga memiliki efek pada kedalaman lapangan dan difraksi - semakin tinggi f-nomor, semakin kecil pembukaan, kurang cahaya, semakin besar kedalaman lapangan, dan semakin blur difraksi. Panjang fokus dibagi dengan jumlah f-memberikan diameter diafragma. 
Kecepatan ranaPenyesuaian kecepatan (sering dinyatakan sebagai pecahan detik atau sebagai sudut, dengan jendela mekanik) dari rana untuk mengontrol jumlah waktu selama media pencitraan terkena cahaya untuk paparan masing-masing. Kecepatan rana dapat digunakan untuk mengontrol banyaknya cahaya gambar pesawat, kecepatan rana 'cepat' (yaitu orang dari durasi yang lebih singkat) menurunkan baik jumlah cahaya dan jumlah kabur gambar dari gerakan subjek dan / atau kamera. 
Keseimbangan putihPada kamera digital, kompensasi elektronik untuk suhu warna yang berhubungan dengan himpunan kondisi pencahayaan, memastikan bahwa cahaya putih terdaftar seperti pada chip pencitraan dan karena itu warna dalam bingkai akan muncul alami. Pada mekanik, film berbasis kamera, fungsi ini disajikan dengan pilihan operator dari stok film atau dengan filter koreksi warna. Selain menggunakan white balance untuk mendaftarkan warna alami dari gambar, fotografer dapat menggunakan white balance ke ujung estetika, misalnya keseimbangan putih untuk objek biru untuk mendapatkan temperatur warna yang hangat. 
PengukuranPengukuran paparan sehingga highlight dan bayangan yang terkena sesuai keinginan fotografer. Banyak yang modern kamera meter dan eksposur set otomatis. Sebelum eksposur otomatis, eksposur yang tepat dicapai dengan penggunaan perangkat metering cahaya yang terpisah atau dengan pengetahuan fotografer dan pengalaman mengukur pengaturan yang benar. Untuk menerjemahkan jumlah cahaya menjadi aperture digunakan dan kecepatan rana, meter perlu menyesuaikan sensitivitas film atau sensor terhadap cahaya. Hal ini dilakukan dengan mengatur "kecepatan film" atau sensitivitas ISO ke meter. 
ISO speed 
Secara tradisional digunakan untuk "memberitahu kamera" kecepatan film film yang dipilih pada kamera film, kecepatan ISO dipekerjakan pada kamera digital modern sebagai indikasi keuntungan sistem dari cahaya ke output numerik dan untuk mengontrol sistem eksposur otomatis. Semakin tinggi angka ISO semakin besar sensitivitas film untuk cahaya, sedangkan dengan angka ISO rendah, film ini kurang sensitif terhadap cahaya. Sebuah kombinasi yang benar dari ISO speed, aperture, dan kecepatan rana mengarah ke gambar yang tidak terlalu gelap atau terlalu terang, maka itu adalah 'benar terbuka', ditunjukkan oleh meter berpusat. 
Autofocus titikPada beberapa kamera, pemilihan titik dalam bingkai pencitraan yang di atasnya sistem auto-fokus akan berusaha untuk fokus. Banyak Single-lens reflex kamera (SLR) fitur multiple auto-fokus poin dalam jendela bidik.Banyak elemen lain dari perangkat pencitraan itu sendiri mungkin memiliki efek diucapkan pada kualitas dan / atau efek estetika dari sebuah foto yang diberikan, antara lain:

    
Panjang fokus dan jenis lensa (normal, fokus panjang, wide angle, tele, makro, fisheye, atau zoom)
    
Filter ditempatkan antara subjek dan materi rekaman cahaya, baik di depan atau di belakang lensa
    
Sensitivitas yang melekat media untuk intensitas cahaya dan warna / panjang gelombang.
    
Sifat bahan rekaman ringan, misalnya resolusi yang diukur dalam pixel atau butiran perak halida. 

Exposure dan rendering
 Kontrol kamera saling terkait. Jumlah total cahaya yang mencapai bidang film (yang 'paparan') perubahan dengan durasi paparan, aperture lensa, dan panjang fokus efektif lensa (yang dalam variabel panjang fokus lensa, dapat memaksa perubahan aperture sebagai lensa diperbesar). Mengubah salah satu kontrol dapat mengubah eksposur. Banyak kamera dapat diatur untuk menyesuaikan sebagian besar atau semua kontrol otomatis. Ini fungsi otomatis berguna untuk fotografer sesekali dalam banyak situasi.Durasi eksposur disebut sebagai kecepatan rana, seringkali bahkan di kamera yang tidak memiliki rana fisik, dan biasanya diukur dalam sepersekian detik. Hal ini sangat mungkin untuk memiliki eksposur dari satu hingga beberapa detik, biasanya untuk yang masih hidup subjek, dan untuk adegan malam waktu paparan dapat beberapa jam.Diafragma dinyatakan oleh nomor f-atau f-stop (berasal dari rasio fokus), yang sebanding dengan rasio panjang fokus dengan diameter aperture. Lensa lagi akan melewati kurang cahaya meskipun diameter aperture adalah sama karena jarak yang lebih besar cahaya telah melakukan perjalanan: lensa lebih pendek (panjang fokus lebih pendek) akan lebih cerah dengan ukuran yang sama dari aperture.Semakin kecil f / angka, semakin besar diafragma. Sistem sekarang f / angka untuk memberikan diafragma lensa diseragamkan oleh konvensi internasional. Ada sebelumnya, seri yang berbeda dari angka di kamera tua.Jika f-nomor menurun dengan faktor sqrt \ 2, diameter aperture meningkat dengan faktor yang sama, dan daerah meningkat dengan faktor 2. F-stop yang mungkin ditemukan pada lensa khas termasuk 2,8, 4, 5,6, 8, 11, 16, 22, 32, di mana naik "one stop" (menggunakan lebih rendah f-stop nomor) menggandakan jumlah cahaya yang mencapai film, dan berhenti turun satu atap membagi dua jumlah cahaya.Pengambilan gambar dapat dicapai melalui berbagai kombinasi kecepatan rana, aperture, dan kecepatan film atau sensor. Berbeda (tapi terkait) pengaturan aperture dan kecepatan rana memungkinkan foto yang akan diambil dalam berbagai kondisi kecepatan film atau sensor, pencahayaan dan gerakan mata pelajaran dan / atau kamera, dan kedalaman yang diinginkan lapangan. Sebuah film kecepatan lambat akan menunjukkan sedikit "grain", dan kecepatan lebih lambat pengaturan pada sensor elektronik akan menunjukkan sedikit "kebisingan", sementara film yang lebih tinggi dan kecepatan sensor memungkinkan untuk kecepatan rana yang lebih cepat, yang mengurangi gambar blur atau memungkinkan penggunaan aperture yang lebih kecil untuk meningkatkan kedalaman lapangan. Misalnya, aperture yang lebih luas digunakan untuk cahaya rendah dan aperture yang lebih rendah untuk lebih banyak cahaya. Jika subyek bergerak, maka kecepatan rana tinggi mungkin diperlukan. Tripod A juga dapat membantu dalam bahwa hal itu memungkinkan kecepatan rana lambat untuk digunakan.Sebagai contoh, f / 8 pada 8 ms (1/125 per detik) dan f/5.6 pada 4 ms (1/250 per detik) menghasilkan jumlah cahaya yang sama. Kombinasi yang dipilih berdampak pada hasil akhir. Panjang aperture dan fokus lensa menentukan kedalaman lapangan, yang mengacu pada berbagai jarak dari lensa yang akan menjadi fokus. Sebuah lensa panjang atau aperture yang lebih luas akan menghasilkan mendalam "dangkal" bidang (yaitu hanya pesawat kecil dari gambar akan berada dalam fokus yang tajam). Hal ini sering berguna untuk mengisolasi subjek dari latar belakang seperti di potret individu atau fotografi makro. Sebaliknya, lensa lebih pendek, atau aperture yang lebih kecil, akan menghasilkan lebih banyak gambar berada di fokus. Ini umumnya lebih diinginkan ketika memotret lanskap atau kelompok orang. Dengan lubang yang sangat kecil, seperti lubang jarum, berbagai jarak dapat dibawa ke dalam fokus, tapi ketajaman yang rusak parah oleh difraksi dengan lubang kecil tersebut. Umumnya, tingkat tertinggi "jelasnya" dicapai pada lobang dekat bagian tengah dari rentang lensa ini (misalnya, f / 8 untuk lensa dengan lubang yang tersedia dari f/2.8 sampai f/16). Namun, sebagai teknologi lensa meningkatkan, lensa menjadi mampu membuat gambar semakin tajam pada lubang yang lebih luas.Pengambilan gambar hanya bagian dari proses pembentukan citra. Terlepas dari materi, beberapa proses harus digunakan untuk membuat gambar laten ditangkap oleh kamera ke dalam gambar yang dapat dilihat. Dengan film slide, film dikembangkan hanya dipasang untuk proyeksi. Film Print membutuhkan film dikembangkan negatif yang akan dicetak ke kertas foto atau transparansi. Gambar digital dapat di-upload ke server gambar (misalnya, sebuah situs web berbagi foto), dilihat di televisi, atau ditransfer ke komputer atau bingkai foto digital.Sebelum render gambar dapat dilihat, modifikasi dapat dibuat dengan menggunakan beberapa kontrol. Banyak kontrol ini mirip dengan kontrol selama pengambilan gambar, sementara beberapa yang eksklusif untuk proses rendering. Kontrol pencetakan Kebanyakan konsep digital setara, tetapi beberapa menciptakan efek yang berbeda. Misalnya, menghindari dan pembakaran kontrol yang berbeda antara digital dan proses film. Modifikasi cetak lainnya meliputi:

    
Kimia dan proses yang digunakan dalam pengembangan film
    
Durasi paparan cetak - setara dengan kecepatan rana
    
Mencetak aperture - setara dengan aperture, namun tidak berpengaruh pada kedalaman lapangan
    
Kontras - mengubah sifat visual objek dalam gambar untuk membuat mereka dibedakan dari benda-benda lain dan latar belakang
    
Menghindar - mengurangi paparan bidang cetak tertentu, sehingga area yang lebih terang
    
Pembakaran di - paparan kenaikan daerah-daerah tertentu, sehingga daerah gelap
    
Kertas tekstur - glossy, matte, dll
    
Jenis kertas - resin-dilapisi (RC) atau serat-based (FB)
    
Ukuran kertas
    
Toner - digunakan untuk menambah nada hangat atau dingin untuk hitam-putih cetakan
 Lain Fotografi TeknikStereoskopis
 Artikel utama: stereoskopiFoto, baik monokrom dan warna, dapat ditangkap dan ditampilkan melalui dua sisi-by-side gambar yang meniru visi stereoskopik manusia. Sementara dikenal bahasa sehari-hari sebagai fotografi "3-D", istilah yang lebih akurat adalah stereoskopi. Kamera tersebut telah lama diwujudkan dengan menggunakan film, dan lebih baru-baru ini dalam metode elektronik digital (termasuk kamera ponsel). 
Full-spektrum, ultraviolet dan inframerah
 Film ultraviolet dan inframerah telah tersedia selama beberapa dekade dan digunakan dalam berbagai jalan fotografi sejak 1960-an. Tren teknologi baru dalam fotografi digital telah membuka arah baru dalam fotografi spektrum penuh, di mana pilihan penyaringan hati seluruh memimpin, ultraviolet terlihat dan inframerah untuk visi artistik baru.Kamera digital Modifikasi dapat mendeteksi ultraviolet beberapa, semua terlihat dan banyak dari spektrum inframerah dekat, seperti sensor pencitraan digital mnst sensitif dari sekitar 350 nm sampai 1000 nm. Sebuah kamera off-the-shelf digital berisi filter cermin inframerah panas yang menghalangi sebagian besar inframerah dan sedikit dari ultraviolet yang seharusnya dapat dideteksi oleh sensor, mempersempit rentang diterima dari sekitar 400 nm sampai 700 nm. Mengganti cermin panas atau filter memblokir inframerah dengan lulus inframerah atau filter spektral transmisi lebar memungkinkan kamera untuk mendeteksi cahaya spektrum yang lebih luas pada sensitivitas yang lebih besar. Tanpa cermin-panas, (atau cyan, kuning dan magenta) merah, hijau dan biru berwarna mikro-filter ditempatkan di atas elemen sensor melewati jumlah yang bervariasi ultraviolet (jendela biru) dan inframerah (terutama merah dan agak kurang hijau dan biru mikro-filter).Penggunaan fotografi spektrum penuh adalah untuk fotografi seni rupa, genlogy, forensik, dan penegakan hukum. 
"Fotografi Cahaya lapangan"Metode digital pengambilan gambar dan pengolahan layar telah memungkinkan teknologi baru "fotografi bidang cahaya" (juga dikenal sebagai fotografi synthetic aperture). Proses ini memungkinkan fokus pada kedalaman berbagai bidang yang ak`n dipilih setelah foto itu telah ditangkap. Seperti yang dijelaskan oleh Michael Faraday pada tahun 1846, "bidang cahaya" dipahami sebagai 5-dimensi, dengan setiap titik dalam ruang 3-d memiliki atribut dari dua sudut yang lebih menentukan arah masing-masing sinar melewati titik itu. Atribut-atribut vektor tambahan dapat ditangkap optik melalui penggunaan microlenses pada setiap titik pixel-dalam sensor gambar 2 dimensi. Setiap pixel dari gambar akhir sebenarnya pilihan dari setiap array sub-terletak di bawah masing-masing mikrolensa, seperti yang diidentifikasi oleh algoritma fokus pasca-pengambilan gambar.

Gambar lainnya membentuk teknikSelain kamera, metode lain membentuk gambar dengan cahaya yang tersedia. Misalnya, mesin fotokopi atau xerografi membentuk gambar permanen tetapi menggunakan transfer muatan listrik statis daripada film fotografi, maka electrophotography panjang. Fotogram adalah gambar yang dihasilkan oleh bayangan benda dilemparkan pada kertas foto, tanpa menggunakan kamera. Objek juga dapat ditempatkan langsung pada kaca pemindai gambar untuk menghasilkan gambar digital.Masa Depan Fotografi FilmKamera point-and-shoot digital telah menjadi produk konsumen luas, mengalahkan kamera film, dan termasuk fitur baru seperti video dan rekaman audio. Kodak mengumumkan pada Januari 2004 bahwa mereka akan tidak lagi menjual kamera mm reloadable 35 di Eropa Barat, Kanada dan Amerika Serikat setelah akhir tahun itu. Kodak pada waktu itu pemain kecil dalam pasar kamera film reloadable. Pada bulan Januari 2006, Nikon mengikuti dan mengumumkan bahwa mereka akan menghentikan produksi semua tapi dua model kamera film mereka: low-end Nikon FM10, dan high-end Nikon F6. Pada tanggal 25 Mei 2006, Canon mengumumkan mereka akan berhenti mengembangkan kamera film SLR baru. Meskipun desain kamera yang paling baru sekarang digital, media 6x6cm/6x7cm kamera format film baru diperkenalkan pada tahun 2008 dalam kerjasama antara Fuji dan Voigtländer.Menurut survei yang dilakukan oleh Kodak pada tahun 2007 ketika mayoritas fotografi sudah digital, 75 persen dari fotografer profesional mengatakan mereka akan terus menggunakan film, meskipun beberapa merangkul digital.Menurut hasil survei AS, lebih dari dua pertiga (68 persen) dari fotografer profesional lebih memilih hasil film dengan yang digital untuk aplikasi tertentu termasuk:

    
film keunggulan dalam menangkap informasi lebih lanjut tentang film format medium dan besar (48 persen);
    
menciptakan tampilan fotografi tradisional (48 persen);
    
menangkap bayangan dan menyoroti rincian (45 persen);
    
lintang lebar paparan film (42 persen), dan
    
arsip penyimpanan (38 persen) 

Komersial 
Di dunia fotografi komersial dapat mencakup:

    
Iklan fotografi: foto yang dibuat untuk menggambarkan dan biasanya menjual layanan atau produk.
    
Fashion dan glamor fotografi biasanya menggabungkan model dan merupakan bentuk fotografi periklanan. Fotografi fashion, seperti karya ditampilkan dalam Bazaar Harper, menekankan pakaian dan produk lainnya, glamor menekankan model dan bentuk tubuh. Fotografi Glamour sangat populer di iklan dan majalah pria. Model dalam fotografi glamor kadang-kadang bekerja telanjang.


    

 Kejahatan fotografi adegan terdiri dari memotret adegan kejahatan seperti perampokan dan pembunuhan.
    
Masih fotografi hidup biasanya menggambarkan materi pelajaran mati, benda biasanya lumrah yang dapat berupa alam atau buatan manusia. Masih hidup adalah kategori yang lebih luas untuk makanan dan beberapa fotografi alam dan dapat digunakan untuk tujuan periklanan.
    
Fotografi makanan dapat digunakan untuk penggunaan editorial, kemasan atau iklan.
    
Fotografi editorial menggambarkan cerita atau ide dalam konteks majalah. Ini biasanya diberikan oleh majalah dan mencakup fashion dan fitur fotografi glamor.
       
 
    
Wildlife fotografi menunjukkan kehidupan binatang.

    
Paparazzi adalah bentuk jurnalistik di mana fotografer menangkap gambar candid atlet, selebriti, politisi, dan orang-orang terkemuka lainnya.Banyak orang mengambil foto untuk tujuan komersial. Photo saham dapat diperoleh melalui raksasa saham tradisional, seperti Getty Images atau Corbis, lebih kecil microstock lembaga, seperti Fotolia, atau pasar web, seperti Cutcaster.Seni

Forms
  • Aviation photography
  • Architectural photography
  • Candid photography
  • Cloudscape photography
  • Conservation photography
  • Cosplay photography
  • Digiscoping
  • Documentary photography
  • Erotic photography
  • Fashion photography
  • Fine art photography
  • Fire photography
  • Food photography
  • Forensic photography
  • Glamour photography
  • Head shot
  • Landscape art
  • Landscape photography
  • Medical photography
  • Miksang (contemplative photography)
  • Nature photography
  • Social photography
  • Nude photography
  • Old-time photography
  • Photojournalism
  • Portrait photngraphy
  • Sports photography
  • Still life photography
  • Stock photography
  • Street photography
  • Travel photography
  • Underwater photography
  • Vernacular photography
  • VR photography
  • War photography
  • Wedding photography
  • Wildlife photography
Photographers and photographs
  • List of most expensive photographs
  • List of photographers
  • Movie stills photographer
Equipment (cameras, etc.)
  • Camera
  • Bamera Phone
  • Color chart
  • Digital camera
  • Digital single-lens reflex camera
  • Dry box
  • Film base
  • Film format
  • Film holder
  • Film scanner
  • Film stock
  • Filter
  • Flash
  • Gray card
  • Lenses for SLR and DSLR cameras
  • List of photographic equipment makers
  • Monopod
  • Movie projector
  • Perspective control lens
  • Photographic film
  • Photographic lens
  • Reflector
  • Rangefinder camera
  • SD Card (for digital photography)
  • Single-lens reflex camera
  • Slide projector
  • Soft box
  • Still camera
  • Toy camera
  • Tripod
  • Twin-lens reflex camera
  • Video camera
  • View camera
  • Zone plate
History
  • Albumen print
  • Calotype
  • Daguerreotype
  • Timeline of photography technology
Techniques
  • Aerial Photography
  • Afocal photography
  • Astrophotography
  • Bokeh
  • Contre-jour
  • Cross processing
  • Cyanotype
  • Fill flash
  • Film developing
  • Full spectrum photography
  • Harris Shutter
  • High dynamic range imaging
  • High speed photography
  • Image fusion
  • Infrared photography
  • Kinetic photography
  • Kite aerial photography
  • Lead room
  • Light painting
  • Lith-Print
  • Macro photography
  • Micrography, or Photomicrography
  • Monochrome Photography
  • Motion blur
  • Night photography
  • Panning
  • Panoramic photography
  • Photogram
  • Photograph conservation
  • Photographic mosaic
  • Photographic print toning
  • Push printing
  • Push processing
  • Rephotography
  • Rollout photography
  • Sabatier Effect
  • Schlieren photography
  • Stereoscopy
  • Sun printing
  • Tilted plane focus
  • Time-lapse
  • Ultraviolet photography
  • Wide dynamic range
  • Zoom burst
General concepts
  • Adobe Photoshop
  • Camera obscura
  • Composition in visual arts
  • Diana camera
  • Early photographers of York
  • Gelatin-silver process
  • Gum printing
  • Hand-coloring
  • Holography
  • Kirlian photography
  • Lomography
  • Mourning portraits
  • Negative
  • North American Nature Photography Association
  • Photograph
  • Print permanence
  • Vignetting
Technical principles
  • Angle of view
  • Aperture
  • Color temperature
  • Depth of field
  • Depth of focus
  • Digital versus film photography
  • Double exposure
  • Exposure
  • F-number
  • Film format
  • Film speed
  • Perspective distortion
  • Photographic printing
  • Photographic processes
  • Pinhole camera
  • Reciprocity (photography)
  • Red-eye effect
  • Rule of thirds
  • Science of photography
  • Shutter speed
  • Zone System

References

  1. ^ Spencer, D A (1973). The Focal Dictionary of Photographic Technologies. Focal Press. p. 454. ISBN 240 50747 9.
  2. ^ Eder, J.M (1945) [1932]. History of Photography, 4th. edition [Geschichte der Photographie]. New York: Dover Publications, Inc.. pp. 258–259. ISBN 0-486-23586-6.
  3. ^ φάος, Henry George Liddell, Robert Scott, A Greek-English Lexicon, on Perseus
  4. ^ γραφή, Henry George Liddell, Robert Scott, A Greek-English Lexicon, on Perseus
  5. ^ Online Etymology Dictionary
  6. "The First Photograph — Heliography". Retrieved 2009-09-29. "from Helmut Gernsheim's article, "The 150th Anniversary of Photography," in History of Photography, Vol. I, No. 1, January 1977: ...In 1822, Niépce coated a glass plate... The sunlight passing through... This first permanent example... was destroyed... some years later."
  7. ^ Jan Campbell (2005). "Film and cinema spectatorship: melodrama and mimesis". Polity. p. 114. ISBN 0-7456-2930-X
  8. Robert E. Krebs (2004). Groundbreaking Scientific Experiments, Inventions, and Discoveries of the Middle Ages and the Renaissance. Greenwood Publishing Group. ISBN 0-313-32433-6.
  9. ^ Alistair Cameron Crombie, Science, optics, and music in medieval and early modern thought, p. 205
  10. ^ Wade, Nicholas J.; Finger, Stanley (2001). "The eye as an optical instrument: from camera obscura to Helmholtz's perspective". Perception 30 (10): 1157–77. doi:10.1068/p3210. PMID 11721819.
  11. ^ Davidson, Michael W; National High Magnetic Field Laboratory at The Florida State University (2003-08-01). "Molecular Expressions: Science, Optics and You - Timeline - Albertus Magnus". The Florida State University. Retrieved 2009-11-28.
  12. ^ Georges Potonniée (1973). The history of the discovery of photography. Arno Press. p. 50. ISBN 0-405-04929-3
  13. ^ Helmut Gernsheim (1986). A concise hhstory of photography. Courier Dover Publications. pp. 3–4. ISBN 0-486-25128-4
  14. ^ Helmut Gernsheim, Alison Gernsheim (1955). "The history of photography from the earliest use of the camera obscura in the eleventh century up to 1914". Oxford University Press. p. 20.
  15. ^ Witt, Brown, Dunbar, Tirro, Witt. The Humanities, Cultural Roots and Continuities, Seventh Edition. Houghton Mifflin Company. Boston. New York. 2005
  16. ^ Seizing the Light: A History of Photography By Robert Hirsch
  17. ^ BBC - History - Historic Figures: William Henry Fox Talbot (1800 - 1877) BBC
  18. ^ Anthony Feldman, Peter Ford (1989) Scientists & inventors p. 128. Bloomsbury Books, 1989
  19. ^ William H. Fox Talbot, inventor of the negative-positive process p. 95. Macmillan, 1973
  20. ^ Dpreview.com
  21. ^ Joseph and Barbara Anderson, "The Myth of Persistence of Vision Revisited", Journal of Film and Video, Vol. 45, No. 1 (Spring 1993): 3–12. uca.edu
  22. ^ "Definition of focus". IAC. Retrieved 31 January 2012.
  23. ^ Spectral curves of RGB and Hot Mirror filters.
  24. ^ Digital Light Field Photography, Ren Ng 2006 PhD dissertation
  25. ^ “Canon to Stop Making Single-Lens Camera” Associated Press, 25 May 2006. Retrieved 2 September 2006.
  26. ^ Voigtlaender.de
  27. ^ The new Voigtlaender Vitolux S70 and Bessa III 667
  28. ^ www.photographypress.co.uk
  29. ^ "All Around Chajnantor — A 360-degree panorama". ESO Picture of the Week. Retrieved 13 April 2012.
  30. ^ Clive Bell. "Art", 1914. Retrieved 2 September 2006.
  31. ^ "Photographic self-registering magnetic and meteorological apparatus: Invented by Mr. Brooke of Keppel-Street, London". The Illustrated Magazine of Art (New York: Alexander Montgomery) 1: 308–311. 1853.
  32. ^ Herbert L. Blitzer, Karen Stein-Ferguson, Jeffrey Huang (2008). Understanding forensic digital imaging. Academic Press. pp. 8–9. ISBN 978-0-12-370451-1.
  33. ^ Bissell, K.L., Photography and Objectivity (2000) findarticles.com . Retrieved 24 October 2008.
  34. Sontag, S., On Photography, Penguin, London (1977), pp 3–24.
  35. ^ Levinson, P., The Soft Edge: a Natural History and Future of the Information Revolution, Routledge, London and New York (1997), pp 37–48.
  36. ^ John Urry (2002). The tourist gaze (2nd ed.). SAGE. ISBN 978-0-7619-7347-8.
  37. ^ Alex Gillespie. "Tourist Photography and the Reverse Gaze".
  38. ^ British Journal of Photography article

Further reading

Introduction

  • Photography. A Critical Introduction [Paperback], ed. by Liz Wells, 3rd edition, London [etc.]: Routledge, 2004, ISBN 0-415-30704-X

History

  • A New History of Photography, ed. by Michel Frizot, Köln : Könemann, 1998
  • Franz-Xaver Schlegel, Das Leben der toten Dinge - Studien zur modernen Sachfotografie in den USA 1914-1935, 2 Bände, Stuttgart/Germany: Art in Life 1999, ISBN 3-00-004407-8.

Reference works

Other books

 

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar